Hindari Penyebaran ISIS, PM Inggris Blokir Paspor ke Suriah dan Irak

LONDON – Sebagai strategi melawan penyebaran kelompok ekstremis seperti ISIS, PM Inggris David Cameron berencana akan memblokir paspor remaja Inggris yang melakukan perjalanan ke Suriah atau Irak.┬áMenurut Reuters, pemblokiran akan berlaku untuk remaja-remaja yang melakukan perjalanan ke Suriah atau Irak, demi bertempur bersama militan ISIS.

Mengumumkan kebijakan baru itu pada Senin (19/10/2015), David berharap hal itu dapat menghentikan remaja-remaja Inggris yang mulai marak teradikalisasi ISIS dan akhirnya ikut berjihad ke Suriah atau Irak.

“Kami paham bahwa ekstremisme sudah menjadi sebuah gejala; ideologi menjadi akar penyebab dan batangnya mulai muncul,” jelas David, dilansir Wall Street Journal.

“Jadi kita punya pilihan di sini, apakah kita memilih untuk memandangnya sebelah mata atau keluar dan mengatasinya dengan nilai-nilai masyarakat Inggris,” ujarnya.

David juga mengatakan jika seseorang terbukti melakukan tindak terorisme, orang tersebut tidak akan diperbolehkan menangani anak-anak atau orang-orang berkebutuhan khusus. Dikatakan Reuters, ia juga memberi kesempatan untuk para orangtua yang khawatir anaknya teradikalisasi untuk berjihad, agar mengajukan penarikan paspor anaknya.

Tercatat lebih dari 700 warga Inggris melakukan perjalanan keSuriah dan Irak dari Inggris sejak konflik di Suriah bermula, serta 157 kasus penangkapan akibat aksi terorisme yang berhubungan dengan Suriah terjadi di Inggris. Di lain sisi, kebijakan itu juga mengundang kritik, terutama dari organisasi-organisasi Islam yang mengatakan kebijakan tersebut merusak kepercayaan antara komunitas Muslim dan pemerintah Inggris.

Sumber : TribunNews