Chatbot Bisa Pengaruhi Ekstremis Lakukan Serangan Teroris di Masa Depan

Jakarta – Penggunaan chatbot kecerdasan buatan (AI) dapat memengaruhi para ekstremis untuk melakukan serangan teroris di masa depan. Peringatan itu disampaikan pengulas independen legislasi terorisme, Jonathan Hall KC.

Menurut The Mail on Sunday, Hall menyatakan bahwa bot seperti ChatGPT dapat dengan mudah diprogram atau bahkan memutuskan sendiri untuk menyebarkan ideologi teroris kepada para ekstremis yang rentan, dan menambahkan bahwa “serangan yang diaktifkan oleh AI kemungkinan besar akan segera terjadi”.

Hall juga memperingatkan bahwa jika seorang ekstremis dipengaruhi oleh chatbot untuk melakukan aksi terorisme atau jika AI digunakan untuk menghasut terorisme, mungkin sulit untuk mengadili siapa pun, karena undang-undang kontra-terorisme Inggris belum mengejar teknologi baru ini.

Hall mengkhawatirkan chatbot dapat menjadi “manfaat” bagi para teroris tunggal, mengatakan bahwa “karena pendamping buatan adalah manfaat bagi orang yang kesepian, kemungkinan besar banyak yang ditangkap akan memiliki gangguan saraf, gangguan belajar, atau kondisi medis lainnya”.

Dia juga memperingatkan bahwa “terorisme mengikuti kehidupan”, dan oleh karena itu, “ketika kita pindah online sebagai masyarakat, terorisme juga pindah ke online”. Hall juga menunjukkan bahwa teroris adalah “pengguna teknologi awal”, dengan contoh-contoh terbaru termasuk “penyalahgunaan senjata cetak 3D dan mata uang kripto”.

Hall mengatakan tidak diketahui sejauh mana perusahaan yang menjalankan AI seperti ChatGPT memantau jutaan percakapan yang terjadi setiap hari dengan bot mereka atau apakah mereka memberi peringatan kepada agensi seperti FBI atau Kepolisian Kontra-Terorisme Inggris terhadap sesuatu yang mencurigakan.

Meskipun belum ada bukti bahwa bot AI telah mempengaruhi seseorang untuk terorisme, telah ada cerita tentang mereka yang menyebabkan kerusakan serius. Seorang ayah dua anak di Belgia mengakhiri hidupnya setelah berbicara dengan bot bernama Eliza selama beberapa minggu lalu tentang kekhawatirannya terhadap perubahan iklim. Seorang walikota di Australia telah mengancam akan menggugat OpenAI, pembuat ChatGPT, setelah dituduh telah menjalani hukuman penjara atas suap.

Komite Sains dan Teknologi Parlemen Inggris saat ini sedang melakukan penyelidikan tentang AI dan tata kelola. Ketuanya, anggota parlemen Partai Konservatif Greg Clark, mengatakan:

“Kami menyadari ada bahaya di sini dan kami perlu mendapatkan tata kelola yang tepat. Telah dibahas tentang anak-anak muda yang dibantu untuk menemukan cara melakukan bunuh diri dan teroris yang secara efektif dipengaruhi di internet. Mengingat ancaman tersebut, sangat penting bahwa kita mempertahankan kewaspadaan yang sama terhadap konten yang dihasilkan oleh non-human yang otomatis.”

Raffaello Pantucci, seorang pakar kontra-terorisme dari lembaga pemikir Royal United Services Institute (RUSI), mengatakan: ‘Bahaya dari keberadaan AI seperti ChatGPT adalah dapat meningkatkan potensi teroris individu, karena bisa menjadi alat bantu yang sempurna bagi seseorang yang mencari pemahaman sendiri namun khawatir berbicara dengan orang lain.’

Terkait pertanyaan apakah sebuah perusahaan AI dapat dianggap bertanggung jawab jika seorang teroris melancarkan serangan setelah dipengaruhi oleh bot,¬† Pantucci menjelaskan: ‘Pandangan saya adalah agak sulit menyalahkan perusahaan, karena saya tidak yakin sepenuhnya mereka dapat mengendalikan mesin tersebut sendiri.’