Beranda / Berita / 3 Tentara AS Tewas Akibat Serangan Bom Bunuh Diri di Afghanistan

3 Tentara AS Tewas Akibat Serangan Bom Bunuh Diri di Afghanistan

Kabul – Tiga personil militer AS dan seorang kontraktor dilaporkan tewas di dekat pangkalan militer Amerika pada Senin (8/4/2019). Sementara tiga tentara lainnya terluka akibat ledakan bom rakitan di dekat Pangkalan Udara Bagram, Afghanistan.

Dikutip dari kantor berita Anadolu, Selasa (9/4/2019), juru bicara Taliban Zabihullah Mujahed mengunggah gambar ledakan bersama dengan pernyataan yang mengatakan bahwa seorang pelaku bom bunuh diri menunggu berjam-jam hingga pasukan AS keluar dari pangkalannya sebelum meledakkan diri.

Pangkalan yang berjarak 40 mil dari Kabul itu adalah pangkalan militer AS terbesar di Afghanistan, yang menjadi markas ribuan tentara dari Washington.

Nama-nama personel militer yang terbunuh saat ini masih dirahasiakan sampai keluarga mereka diberi tahu. Bulan lalu, dua tentara AS tewas di provinsi Kunduz saat melakukan operasi militer, menurut sebuah pernyataan resmi pada 22 Maret.

Baca juga : Kritik UPF, Warga Melbourne Pernah Diancam Pelaku Penembakan di Selandia Baru

Serangan-serangan itu terjadi di tengah negosiasi untuk memperantarai perdamaian antara pasukan nasional Afghanistan dan Taliban.

Zalmay Khalilzad, perwakilan khusus Amerika Serikat untuk rekonsiliasi Afghanistan, baru-baru ini memimpin upaya untuk melakukan pembicaraan dengan Taliban.

Dia kembali ke Kabul pada Minggu, setelah kunjungan singkat ke Pakistan terkait masalah ini pada akhir pekan.

Upaya ini dilakukan setelah beberapa putaran pembicaraan antara AS dan Taliban di Doha, Qatar. Putaran berikutnya akan diadakan pada akhir bulan ini, tetapi belum ada pengumuman soal jadwal pasti pertemuan.

Pembicaraan yang dipimpin Amerika Serikat itu bertujuan untuk mengakhiri perang 17 tahun di Afghanistan.

Tentang HP HP

Baca Juga

Polri: Kelompok Teroris JI Bangun Koneksi ke Parpol

Jakarta – Mabes Polri mengatakan kelompok teroris Jamaah Islamiyah (JI) tidak hanya mempunyai aliran dana …