Beranda / Berita / Wapres AS: Tekanan Amerika Serikat Bikin Iran Tak Mampu Lagi Dukung Terorisme

Wapres AS: Tekanan Amerika Serikat Bikin Iran Tak Mampu Lagi Dukung Terorisme

New York – Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence menegaskan bahwa AS tidak akan goyah dalam memberlakukan tekanan maksimum terhadap Iran. Ia menyebut sanksi dan tekanan yang dijatuhkan Washington terhadap Teheran telah membantu memutus kemampuan Iran dalam mendukung aksi terorisme di Timur Tengah.

“Iran harus memilih antara merawat rakyatnya atau terus mendanai proksi yang menyebarkan kekerasan dan terorisme di seluruh dunia, serta menghembuskan kebencian terhadap Israel,” kata Pence, dikutip Arabnews, Senin (8/7/2019).

Menurut Pence, tindakan AS telah berhasil memutus kemampuan Iran dalam mendukung terorisme di Timur Tengah. Dia juga menuding Teheran telah meningkatkan fitnah dan kekerasan di wilayah itu selama beberapa bulan terakhir.

Baca juga : Pengadilan Belanda Jatuhkan Hukuman Pada Warganya Terkait ISIS

Ketegangan antara AS dengan Iran terus meningkat sejak tahun lalu, saat Presiden Donald Trump memutuskan menarik Washington dari Kesepakatan Nuklie 2015 dan kembali memberlakukan sanksi terhadap Teheran.

Langkah itu membuat Iran pada Mei lalu mengumumkan bakal meninggalkan sebagian komitmennya dalam perjanjian nuklir, termasuk yang baru-baru ini dilakukan, yakni dengan meningkatkan konsentrasi pengayaan uraniumnya. Iran mengklaim telah mulai memperkaya uraiumnya hingga 4,5 persen, melebihi batasan yang ditentukan dalam perjanjian 2015 yang hanya 3,67 persen.

Sebelumnya, Teheran juga mengklaim telah melampaui batas jumlah cadangan uranium yang ditentukan dalam kesepakatan nuklir sebesar 300 kilogram. Iran juga mengatakan siap meninggalkan komitmen dalam Kesepakatan Nuklir 2015 lebih jauh lagi jika dalam 60 hari ke depan tidak ada tindakan dari negara penanda tangan untuk memberikan solusi kepada Teheran agar terbebas dari sanksi, terutama dalam ekspor minyak.

Negara ramai-ramai mendesak Iran untuk mempertimbangkan kembali rencana meninggalkan kesepakatan nuklir, termasuk China, yang menuding situasi saat ini disebabkan tekanan AS terhadap Iran.

Namun Pence mengatakan, perjanjian multinasional itu hanya akan menunda Iran dalam memperoleh senjata nuklir untuk “sekitar satu dekade”. Selain itu, kesepakatan nuklir justru memberi miliaran bantuan ekonomi yang bisa digunakan Iran untuk mendukung aksi teroris.

Sehingga dengan memperlakukan sanksi ekonomi terhadap Iran dan pejabat-pejabatnya, termasuk pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, maka AS telah memutus kemampuan negara itu untuk mendukung gerakan-gerakan terorisme.

“Kami mengharapkan yang terbaik, tetapi Amerika Serikat dan militer kami akan siap untuk melindungi kepentingan, personel, dan warga kami di kawasan itu,” ujat Pence.

Tentang HP HP

Baca Juga

BNPT Gelar Rakor Antar Aparat Penegak Hukum di Lampung untuk Sinergikan Penanganan Terorisme

Bandar Lampung – Ancaman terorisme masih menjadi ancaman yang sangat serius bagi bangsa Indonesia. Tak …