Pentagon Ungkap Fasilitator ISIS Tewas dalam Serangan Drone di Afghanistan Bulan Lalu

Washington – Pentagon telah mengidentifikasi seorang anggota ISIS yang diduga tewas dalam serangan pesawat tak berawak atau drone di Afghanistan bulan lalu. Pentagon mengklaim ia adalah sosok yang berada di balik serangan terhadap pasukan Amerika Serikat (AS).

Juru bicara pusat komando AS, John Rigsbee mengatakan, serangan drone pada 27 Agustus di provinsi timur Nangarhar menewaskan seorang fasilitator ISIS engan profil tinggi bernama Kabir Aidi. Ia juga mencatat bahwa pria itu dikenal dengan nama Mustafa.

“Refleksi pasca-serangan menunjukkan bahwa Kabir Aidi secara langsung terhubung dengan para pemimpin ISIS yang mengoordinasikan serangan 26 Agustus di (Bandara Internasional Hamid Karzai),” kata John Rigsbee, dikutip dari Russia Today, Jumat (24/9).

Rigsbee mengungkapkan Aidi terlibat dalam perencanaan serangan dan produksi IED magnetik, serta distribusi bahan peledak dan rompi bunuh diri.

“Dia terhubung langsung dengan aliran ancaman di Kabul selama evakuasi non-pejuang di Bandara Internasional Hamid Karzai,” ia menambahkan.

Rigsbee tidak memberikan indikasi bagaimana militer sampai pada kesimpulan itu, tetapi juga menuduh Aidi berada di balik serangan sebelumnya di Ibu Kota Afghanistan, termasuk di Universitas Kabul pada November 2020.

Serangan di Nangarhar, serta pemboman pesawat tak berawak lainnya di Kabul pada 29 Agustus, diluncurkan sebagai pembalasan atas serangan bom di bandara Kabul. Itu terjadi ketika Washington menarik personel milter yang tersisa setelah perang 20 tahun.

Namun, sementara CENTCOM awalnya mengklaim operasi Kabul sukses dengan Ketua Kepala Staf Gabungan Mark Milley bahkan menganggapnya sebagai “serangan yang benar” – militer sejak itu mengakui bahwa seorang pria yang awalnya dianggap sebagai pejuang ISIS, pada kenyataannya seorang non-kombatan. Militer AS juga mengakui jika serangan pesawat tak berawak itu menewaskan sembilan warga sipil lainnya, termasuk tujuh anak-anak.