Laporan Studi Sebut Lebih dari 35% Masjid di Inggris Hadapi Serangan Islamofobia

Laporan Studi Sebut Lebih dari 35% Masjid di Inggris Hadapi Serangan Islamofobia

London – Sebuah studi baru-baru ini dikeluarkan oleh Muslim Engagement and Development group (MEND) terhadap lebih dari 100 masjid Inggris dan menemukan bahwa 35% dari pusat-pusat Islam menghadapi setidaknya satu serangan anti-Muslim setiap tahun.

Manajer regional MEND, Nayeem Haque, mengatakan kepada Sky News bahwa angka-angka itu menunjukkan tren Islamofobia yang lebih luas di Inggris.

“Kami percaya narasi Islamofobia yang dijajakan di masyarakat luas adalah penyebab meningkatnya serangan yang kami lihat di komunitas Muslim,” katanya.

Haque menunjukkan bahwa sekarang ada lebih banyak kecemasan di kalangan umat Islam tentang mengunjungi tempat ibadah, yang sesuai dengan apa yang dikatakan oleh Mohammed Kozbar, ketua Masjid Finsbury Park – masjid yang mengalami serangan teroris fatal lima tahun lalu.

“Masyarakat kami masih merasakan ketakutan dan intimidasi, dan mereka mengharapkan serangan kapan saja. Apa yang terjadi bukanlah satu kali saja. Situasinya bahkan lebih buruk daripada lima tahun lalu. Islamofobia sedang meningkat, dan tidak ada yang bisa menyangkalnya,” Kozbar memperingatkan.

Komentar tersebut didukung oleh data pemerintah baru-baru ini untuk Inggris dan Wales yang menunjukkan bahwa pelanggaran yang diperburuk oleh agama berada pada titik tertinggi sepanjang masa, menurut Bloomberg mengutip laporan Asosiasi Pers menggunakan data dari Kantor Dalam Negeri Inggris. Sebanyak 76.884 pelanggaran rasial dan agama tercatat pada tahun 2021, naik 15% dari 66.742 pada tahun 2020, menempatkannya pada level tertinggi sepanjang masa.

Pelanggaran kejahatan rasial termasuk penyerangan, pelecehan, dan kerusakan kriminal yang diperburuk oleh ras atau agama.

Meskipun pemerintah mengambil langkah-langkah dengan “Skema Keamanan Perlindungan Tempat Ibadah” yang ditujukan untuk mendukung tempat-tempat ibadah yang berisiko terkena serangan dan kejahatan rasial, laporan MEND menemukan bahwa hanya 33% masjid di Inggris dan Wales yang mengajukan skema yang harus menyediakan dana, sedangkan 66% lainnya tidak mengajukan skema itu. Haque percaya bahwa proses yang disederhanakan untuk mengakses pendanaan untuk masjid yang membutuhkan keamanan diperlukan.

Namun, Haque mengatakan serangan itu tidak akan membuat orang kehilangan keyakinan. “Tetapi sebagian besar komunitas kami tangguh, dan kami ingin menunjukkan pesan ketahanan ini dan ini tidak akan memengaruhi keyakinan kami,” katanya.