Jenderal Mark Milley Sebut Al-Qaeda Dapat Mengancam AS dalam Setahun

Washington – Jenderal tertinggi Amerika Serikat (AS) Mark Milley memperingatkan teroris al-Qaeda di Afghanistan dapat mengancam AS hanya dalam waktu 12 bulan.

“Taliban tidak memutuskan hubungan dengan kelompok yang bertanggung jawab atas 9/11 dan mereka sendiri tetap menjadi organisasi teror,” ungkap Jenderal Milley saat berbicara di Kongres, dikutip AFP, Selasa (28/9).

Dia dan Menteri Pertahanan (Menhan) AS Lloyd Austin sedang ditanyai di Kongres tentang penarikan pasukan AS bulan lalu dari Afghanistan.

Pemerintah Afghanistan yang didukung Barat runtuh ketika Taliban dengan cepat maju merebut kembali negara itu.

Senator AS dan ketua komite Jack Reed mengatakan anggota parlemen ingin memahami apakah AS “melewatkan indikator” keruntuhan pemerintah.

Sidang parlemen yang diadakan komite angkatan bersenjata Senat digelar beberapa pekan setelah penarikan yang kacau di bandara Kabul ketika kekuatan asing berusaha membawa pulang warganya dan ribuan warga Afghanistan yang putus asa memohon diselamatkan.

Satu serangan bunuh diri menewaskan 182 orang selama operasi penarikan di bandara Kabul. Tiga belas personel layanan AS dan 169 warga Afghanistan tewas di gerbang bandara Kabul pada 26 Agustus.

Sidang pada Selasa (28/9/2021) dimulai dengan kesaksian pembukaan dari Menteri Pertahanan Lloyd Austin diikuti Jenderal Milley.

Jenderal Milley mengatakan AS harus terus melindungi rakyatnya dari serangan teroris dari Afghanistan, dan misi itu sekarang akan lebih sulit.

“Taliban adalah dan tetap menjadi organisasi teroris dan masih belum memutuskan hubungan dengan al-Qaeda,” papar dia.

“Al-Qaeda atau ISIS (kelompok Negara Islam) yang dibentuk kembali dengan aspirasi untuk menyerang AS adalah kemungkinan yang sangat nyata, dan berbagai kondisi memasukkan aktivitas di wilayah yang tidak diatur dapat muncul dalam 12-36 bulan ke depan,” ujar dia.

Jenderal Milley mengatakan dia membuat penilaian pada akhir 2020 bahwa penarikan pasukan yang dipercepat dari Afghanistan dapat mempercepat keruntuhan pemerintah.

Namun baik dia maupun Austin sama-sama bersaksi bahwa kecepatan keruntuhan membuat militer AS lengah.